Cinta vs Realita

Sebuah re-post dari milis di Wolipop. If you want to know about love, please read this..


"De... de... Selamat Ulang Tahun..." bisik seraut wajah tampan tepat dihadapanku.
"Hmm..." Aku yang sedang lelap hanya memicingkan mata dan tidur kembali. Setelah menunggu sekian detik, tak ada kata-kata lain yang terlontar dari bibir suamiku dan tak ada sodoran kado di hadapanku.
Subuh ini usiaku dua puluh empat tahun. Ulang tahun pertama sejak pernikahan kami lima bulan yang lalu. Nothing special. Sejak bangun aku cuma diam, kecewa. Tak ada kado, tak ada black forest mini, tak ada setangkai mawar seperti mimpiku semalam.
Dengan malas aku beranjak ke kamar mandi. Kami shalat subuh berdua seperti biasa. Setelah itu kuraih lengan suamiku dan ia mengecup kening, pipi, terakhir bibirku. Setelah itu diam. Tiba-tiba hari ini aku merasa bukan apa-apa, padahal ini hari istimewaku. Orang yang aku harapkan akan memperlakukanku seperti putri hari ini cuma memandangku. Alat shalat kubereskan dan aku kembali berbaring di kasur tanpa dipan. Memejamkan mata, menghibur diri, dan mengucapkan "Happy Birthday to Me...Happy Birthday to Me...." Bisik hatiku perih.
Tiba-tiba aku terisak. Entah mengapa. Aku sedih di hari ulang tahunku. Kini aku sudah menikah. Terbayang bahwa diriku pantas mendapatkan lebih dari ini. Aku berhak punya suami yang mapan, yang bisa mengantarku ke mana-mana dengan kendaraan. Bisa membelikan blackforest, bisa membelikan aku gamis saat aku hamil begini, bisa mengajakku menginap di sebuah resor di malam dan hari ulang tahunku. Bukannya aku yang harus sering keluar uang untuk segala kebutuhan sehari-hari, karena memang penghasilanku lebih besar. Sampai kapan aku mesti bersabar, sementara itu bukanlah kewajibanku.
"De... Ade kenapa?" tanya suamiku dengan nada bingung dan khawatir.
Aku menggeleng dengan mata terpejam. Lalu membuka mata. Matanya tepat menancap di mataku. Di tangannya tergenggam sebuah bungkusan warna merah jambu. Ada tatapan rasa bersalah dan malu di matanya. Sementara bungkusan itu enggan disodorkannya kepadaku.
"Selamat ulang tahun ya De..." bisiknya lirih. "Sebenernya aku mau bangunin kamu semalam, dan ngasih kado ini... tapi kamu capek banget ya?" ucapnya takut-takut.
Aku mencoba tersenyum. Dia menyodorkan bungkusan manis merah jambu itu. Dari mana dia belajar membukus kado seperti ini? Batinku sedikit terhibur. Aku buka perlahan bungkusnya sambil menatap lekat matanya. Ada air yang menggenang. "Maaf ya de, aku cuma bisa ngasih ini. Nnnng... Nggak bagus ya de?" ucapnya terbata. Matanya dihujamkan ke lantai.
Kubuka secarik kartu kecil putih manis dengan bunga pink dan ungu, warna favoritku. Sebuah tas selempang abu-abu bergambar Mickey mengajakku tersenyum. Segala kesahku akan sedikitnya nafkah yang diberikannya menguap entah ke mana.Tiba-tiba aku malu, betapa tak bersyukurnya aku.
"Jelek ya de? Maaf ya de... Aku nggak bisa ngasih apa-apa.... Aku belum bisa nafkahin kamu sepenuhnya. Maafin aku ya de..." desahnya.
Aku tahu dia harus rela mengirit jatah makan siangnya untuk tas ini. Kupeluk dia dan tangisku meledak di pelukannya. Aku rasakan tetesan airmatanya juga membasahi pundakku. Kuhadapkan wajahnya di hadapanku. Masih dalam tunduk, air matanya mengalir. Rabbi... mengapa sepicik itu pikiranku? Yang menilai sesuatu dari materi? Sementara besarnya karuniamu masih aku pertanyakan.
"A' lihat aku...," pintaku padanya. Ia menatapku lekat. Aku melihat telaga bening di matanya. Sejuk dan menenteramkan. Aku tahu ia begitu menyayangiku, tapi keterbatasan dirinya menyeret dayanya untuk membahagiakan aku. Tercekat aku menatap pancaran kasih dan ketulusan itu. "Tahu nggak... kamu ngasih aku banyaaaak banget," bisikku di antara isakan. "Kamu ngasih aku seorang suami yang sayang sama istrinya, yang perhatian. Kamu ngasih aku kesempatan untuk meraih surga-Nya. Kamu ngasih aku dedek," senyumku sambil mengelus perutku. "Kamu ngasih aku sebuah keluarga yang sayang sama aku, kamu ngasih aku mama...." bisikku dalam cekat. Terbayang wajah mama mertuaku yang perhatiannya setengah mati padaku, melebihi keluargaku sendiri. "Kamu yang selalu nelfon aku setiap jam istirahat, yang lain mana ada suaminya yang selalu telepon setiap siang," isakku diselingi tawa.
Ia tertawa kemudian tangisnya semakin kencang dipelukanku. Rabby... mungkin Engkau belum memberikan kami karunia yang nampak dilihat mata, tapi rasa ini, dan rasa-rasa yang pernah aku alami bersama suamiku tak dapat aku samakan dengan mimpi-mimpiku akan sebuah rumah pribadi, kendaraan pribadi, jabatan suami yang oke, fasilitas-fasilitas. Harta yang hanya terasa dalam hitungan waktu dunia. Mengapa aku masih bertanya. Mengapa keberadaan dia di sisiku masih aku nafikan nilainya. Akan aku nilai apa ketulusannya atas apa saja yang ia berikan untukku? Hanya dengan keluhan? Teringat lagi puisi pemberiannya saat kami baru menikah... “Aku ingin mencintaimu dengan sederhana..."

Cerita ini ibarat sebuah tamparan buat saya? Kenapa? Hmm... saya merasa tokoh si istri itu kurang lebih mirip dengan saya, penuh mimpi-mimpi tingkat tinggi dan tidak peduli apakah suami saya -kelak- bisa mewujudkannya atau tidak. Yang saya pedulikan, semua impian saya terwujud.

Bagi kamu yang sudah pernah membaca Alpha Wife karangan Ollie, mungkin merasa familiar dengan kisah di atas. Intinya hampir sama; seorang istri yang hanya peduli pada materi sampai-sampai mengabaikan cinta yang terpapar jelas di hadapannya.

Munafik memang jika berkata uang tak kan bisa membeli apapun, termasuk kebahagiaan. Toh, materi tetap dibutuhkan dan sering menjadi pemicu pertengkaran. Ah, berbicara tentang materi memang tak kan ada habisnya.

Setidaknya, saya beruntung telah menyadari hal ini dari sekarang. Bukan berarti saya berniat untuk menjadi seorang istri kurang ajar ya, tapi apa yang saya alami dan jalani sekarang memiliki indikasi ke arah sana. Beruntung, saya segera disadarkan. Masih ada waktu untuk memperbaiki diri kan?

Yah paling nggak saya bisa menataa hati untuk ikhlas menerima apapun keadaan suami saya kelak.
Meski saya tak berhenti berharap semoga dia yang ditakdirkan untuk saya sesuai dengan keinginan saya.
Setidaknya cinta dan materi bisa seiring sejalan.
Karena cinta dan realita sudah seharusnya saling seia sekata, bukan berseberangan.

p.s: Saya adalah pecinta roman yang percaya pada kekuatan cinta. Namun lebih jauh lagi, saya adalah pecinta realita. Realitanya, hidup bukanlah berupa barisan kalimat dalam novel roman. Di sana mungkin tertulis bahwa cinta bisa mengalahkan segalanya. Bagi saya itu klise. Realitanya: cinta saja tidaklah cukup.

#sigh

love,

Comments

  1. i love this story,, really drives me to the bigger idea that love don't cost a thing! (remember J.Lo's song?!) ;)

    ReplyDelete
  2. Atau measure a man by Clay Aiken? Sama aja intinya, hehe..
    Eniwei Za, gue cuma kenal realita dan realitanya, hidup bukanlah barisan kata di novel roman kesukaan gue, hehe

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts