Hong Kong Trip & Once In A Lifetime Experience pt 5 (Finale): Red Carpet Moment & Selfie Maksa Bareng Benedict Cumberbatch

Hong Kong Trip & Once In A Lifetime Experience
Pt 5 (Finale): Red Carpet Moment & Selfie Maksa Bareng Benedict Cumberbatch




Gue keluar dari ruangan round table dengan senyum bahagia. Meski enggak bisa foto bareng, tetap senang. Di sepanjang jalan balik ke hotel, enggak henti-hentinya ketawa dalam hati ngebayangin apa yang terjadi barusan. Udah enggak sabar pengin segera sampai ke hotel buat melampiaskan jiwa fangirl yang tertahan sejak pagi. (Tapi sempat-sempatnya mampir ke toko buku buat beli The Lord of The Rings Bahasa China tapi enggak ada dan ujung-ujungnya mampir ke toko CD di sebelahnya dan sukses membeli CD SHINee 1 of 1 dan album Story Op.1 dari Jonghyun yang lagi diskon. Mayan kak, belinya minus ongkir, he-he).
Sesampainya di hotel, gue langsung lompat-lompat girang, meski enggak bisa teriak puas karena ada teman sekamar. Gue dengan noraknya guling-guling di kasur, ha-ha-ha. Dan menghabiskan 15 menit bengong di depan kaca, menatap gedung di seberang dan menerka-nerka, Bang Ben ada di jendela yang mana, ya? *yakali*
Sore itu diisi dengan bekerja. Maksudnya, menulis transkrip hasil wawancara dan membuat artikel buat di-upload di website. Tapi susah konsen pas dengerin hasil interview dengan Ben. Suaranya yang berat bikin otak melayang entah ke mana (baca: ngomongnya super cepet dan medok jadi bikin transkripnya susah haha).
Malamnya ada acara red carpet. Ya semacam mini fanmeeting gitu, deh. Acaranya sendiri berlangsung di Open Plaza, Hong Kong Cultural Center. Begitu sampai di lokasi acara, gila rame banget bo. Umumnya fansnya Ben, lengkap dengan poster dan placard segala. Dengar-dengar dari bisik-bisik rekan media, katanya sih udah pada dateng dari siang. Yah sama aja kayak konser, dateng dari subuh kalau bisa, biar bisa dapet tempat oke. Karena kedatangan menentukan posisi menentukan prestasi.
Ada yang lucu pas red carpet ini. Entah kenapa ngikutin arahan panitia yang menyuruh jalan terus. Yaudah, kita jalan terus sampai ke ujung. Acaranya outdoor, dengan red carpet ada di kedua sisi panggung dan di belakangnya, langsung berbatasan dengan laut yang di seberangnya dihiasi gedung-gedung tinggi di Hong Kong, lengkap dengan cahayanya. Romantis banget, sih, sebenarnya. Tapi mikir, kalau di sini, gimana caranya ngelihat ke stage? Akhirnya balik arah dan nanya ke panitia, ternyata itu jalan untuk penonton yang baru dateng, sementara pers diarahin ke depan stage. Yailah…
Di barisan paling depan udah diisi oleh media Hong Kong. Mereka udah ada spot pastinya, dan media luar enggak dapet kesempatan buat interview on the spot. Yang gue lakuin sambil nunggu adalah latihan selfie maksa dengan background Bang Ben, haha.
Lumayan lama juga nunggu, hampir sejam. Ketika MC naik ke stage, gue refleks ikutan teriak kayak fans yang ada di sana. Pokoknya, nyaru deh sama fans, kalau aja gue enggak pakai ID Pers. Ketika Kevin turun dari mobil, jantung gue kayak bikin drum band sendiri. Gila, kirain udah imun, tahunya masih aja norak. Padahal tadi siang udah ketemu.
Seperti tadi pagi pas preskon, Man of the match ditaroh belakangan. Dia dateng paling akhir. Pas Tilda dateng, gue sengaja bergerak ke ujung biar bisa ngikutin dia. Soalnya, dia nyalamin fans yang berdiri mepet pagar sambil kasih tanda tangan (lucunya, Tilda nolak tanda tanganin poster yang ada nama Ben, he-he) dan juga ngeladenin interview dari media yang mepet pagar di depan stage.
Begitu Ben turun dari mobil, sumpah ya itu heboh parah. Dia turun dari arah belakang panggung, trus jalan pelan-pelan ke samping. Gue nungguin di pagar pembatas antara media pit sama fans. Nyempil di antara wartawan lain, sambil Facebook Live di akun majalah K. Itu Facebook Live goyang banget karena gue lari ke sana ke mari ngikutin Ben dan isinya teriakan gue semua ha ha.
Ketika Ben lagi diwawancara, ada yang nyolek gue. Ternyata segerombol remaja cewek yang berdiri di belakang media pit. Dia nyodorin novel Sherlock dengan cover Ben dan Martin. “Please, can you help me? Please, I beg you. Please…”
Sejujurnya, gue kasihan lihat cewek ini. Dia ngarep banget. Tapi, pas gue melihat ke arah Ben, kayaknya mustahil. Dia diikuti dua bodyguard yang mukanya sama datarnya kayak Brown. Tapi, si cewek ini masih ngomong please mulu.
Setelah menghela napas, gue ambil itu buku dan nyelip di antara wartawan, berusaha buat ngasih ke Ben. Ben liat-liatan sama gue ketika gue nyodorin buku itu dan bilang, “From your fans. Over there.” Ben juga bingung sebentar sebelum bodyguard-nya mendorong dia buat maju dan gelengin kepala ke arah gue. Dengan berat hati gue balik ke si cewek itu. Dia sedih, sih. Kalau gue di posisi dia juga gue sedih. Tapi, seenggaknya udah nyoba, kan?
Ben lanjut ngeladenin pertanyaan dari media Hong Kong. Dan pada selfie juga. Iri, gue kan juga pengin. Tapi yang ada cuma selfie maksa dengan Benedict sebagai background *sigh*

Kayak gini selfie maksanya.

Setelah Ben selesai nyalamin fans yang mepet pagar akhirnya dia dan Tilda dan Scott dan Kevin naik ke stage. Saat itu, yang mepet pagar udah agak lowong karena media Hong Kong juga udah mencar. Jadi, ada kesempatan buat nyempil di barisan mepet pagar, pas di depan banget, buat nonton mini fanmeeting dengan puas. Bentar doang sih, paling juga stengah jam-an. Dan yang diomongin juga apa yang diomongin pas preskon. Tapi, pandangan mata indah banget, Bang Ben pakai jas.
Tonight will be the best memory I’ve ever had. #FangirlGoals dan gue udah bisa hidup dengan tenang haha. Ketika sampai hotel, gue enggak bisa lupain momen bersejarah ini. Dan, ya, sampai kebawa mimpi segala. Isi mimpinya sih interviewnya diadain di kamar hotelnya Ben dan gue nulis artikel judulnya ‘In Bed With Benedict Cumberbatch’.
Dari skala 1 sampai 10, gue memberi nilai kepuasan 8,5. Karena sisanya ya enggak bisa bawa oleh-oleh pulang bukti otentik berupa foto atau tanda tangan. Tapi, gue bersyukur banget bisa dapetin kesempatan ini.
Khayalan-bego-di-siang-hari.
Postingan di Twitter atau Path
Baca-baca hasil interview
Nonton film atau TV Series
Melihat foto-fotonya di socmed
Sekarang, itu semua tinggal kenangan. Because I’ve finally met Benedict Cumberbatch.
Thank you Disney & Marvel.
Thank you majalah K, Kakak A dan Kakak T
Dan makasih buat malaikat yang enggak sengaja lewat di lantai 14 Graha Mandiri 3 tahun lalu, saat gue interview kerja dan bilang pengin ketemu anak-anak Stark dan Benedict, lalu iseng mencatat omongan gue itu, sehingga akhirnya jadi kenyataan.

Comments

Popular Posts