Joy, Please Stay

Joy, Please Stay
Oleh Ifnur Hikmah



Joy, Joy, please stay
I will give you all my heart and soul and everything
Joy, Joy, please stay
I know it’s hard but I will try to understand that you just wanna do the right thing
But deep in my heart I will always hope you to stay with me
Joy, Joy, please stay
**

The Barfly, 49 Chalk Farm Road, Camden Town, London. Saturday, March 28th, 2015. 23:03
Masih ada satu jam menjelang pergantian hari.
Happy birthday, Louis. I hope you’ll have a wonderful year ahead.
Aku mengangkat gelas berisi bir itu tinggi-tinggi, menganggukkan kepala ke sekeliling ruangan, meski tidak ada seorang pun yang kukenal. Permohonan yang sederhana, tapi hanya bisa kuucapkan seorang diri. Aku tidak tahu, apakah udara pekat di pub ini bisa mengantarkan permohonanku kepada Louis yang entah di mana sekarang.
Setidaknya, di dalam pub yang penuh sesak oleh orang-orang dan raungan gitar yang makin memekakkan telingaini, aku bisa merasakan kehadirannya. Aku bisa menatap foto dirinya berada di bawah sorotan lampu sambil memegang gitar dan urat-urat bertonjolan di dahinya saat dia menggapai nada tinggi sewaktu foto itu diambil.
Juga, dari alunan lagu yang tengah dimainkan The Average Boys di atas stage. Lagu yang dulu dinyanyikan Louis di hadapanku saat aku memutuskan pergi dari hidupnya. Lagu yang kemudian melambungkan nama Louis dan membuatku terkenal sebagai Joy the Heartbreaker.
Joy, Joy, please stay.
Setelah gelas ke sekian, aku merasa Louis-lah yang menyanyikan lagu itu. Tepat di hadapanku. Memohon agar aku tetap tinggal.
Aku menutup mata. Berharap ketika membuka mata, dia benar-benar ada di depanku. Dengan cengiran lebar khasnya.
Namun, aku tahu, harapan itu tidak akan mungkin terkabul.
**

Joy, Joy, please stay…
Sebut aku bodoh karena terus memutar lagu tersebut di sepanjang Chalk Farm Road. Aku tahu, seharusnya aku mematikan lagu itu. Namun, aku tidak bisa berpisah dari Louis. Untuk saat ini, hanya suaranya yang kumiliki.
Dan, hanya lagu itu satu-satunya cara agar aku bisa mendengar dia memanggil namaku.
Joy, Joy, please stay.
Dan memintaku untuk tinggal.
Aku merapatkan jaket yang kupakai. Udara malam Camden terasa menusuk kulit. Satu lagi kebodohan yang kulakukan—berjalan tak tahu arah di bawah pengaruh alkohol yang membuat kepalaku terasa berat di saat seharusnya aku beristirahat untuk mengejar penerbangan pukul enam pagi ke New York. Namun, aku tetap bertahan di sini. Menelusuri jalan yang dulu kujelajahi dengan tanganku berada di genggaman Louis.
Camden Lock Market terpampang di hadapanku. Malam ini, pasar itu masih ramai. Langkahku menuju ke sana. Teringat dulu aku dan Louis sering berada di sana. Selalu saja ada barang unik yang kami temukan di sana—penjual baju bekas yang menawarkan pakaian murah, koleksi piringan hitam atau CD penyanyi kesukaan Louis, pelukis jalanan yang melukis kami, dan makanan. Ada banyak penjual makanan yang dulu selalu mengisi perutku dan Louis.
Pasar itu ramai, tapi aku merasa sepi. Sepi yang selalu menghantuiku semenjak aku memutuskan untuk mengakhiri semua yang sudah kujalani bersama Louis selama lima tahun terakhir demi impian yang ingin kuraih.
Aku berhenti di depan penjual kopi. Aku tahu, seharusnya aku tidak menambah beban kepalaku dengan kafein. Namun, aku butuh sesuatu untuk mengembalikan kehangatan yang sudah hilang semenjak aku meninggalkan Louis dua tahun lalu.
**

Louis tengah memainkan gitarnya di The Barfly. Dia akan tampil sebentar lagi. Untuk ukuran pub lokal, The Barfly sangat terkenal—terutama bagi para calon musisi yang berharap bernasib sama seperti Blur, Oasis, atau Coldplay yang mengawali karier di sini. Termasuk, Louis. Dia berharap pub ini bisa melemparkannya ke panggung besar di O2 Arena.
Menemani Louis selalu terasa menyenangkan. Dia dengan gitarnya, dan aku bersama buku gambarku. Aku akan menggambar apa saja, tapi seringnya aku melukis para pengunjung pub. Aku juga melukis Louis. Sudah tidak terhitung berapa banyak lukisan Louis terpampang di flat sederhana yang kami sewa bersama.
Namun malam itu, ada sesuatu mengganjal benakku. Selembar kertas berisi pemberitahuan aku menerima beasiswa di New York. Aku punya dua pilihan; terima atau tolak—setiap pilihan pasti akan menyakitiku atau Louis.
“It’s my turn.”
Aku mendongak dan tersenyum mengiringi kepergian Louis menuju panggung. Aku terdiam cukup lama, merekam semua momen itu ke dalam benakku.
Entahlah. Malam itu aku merasa aku akan menyakitinya.
**


Aku melakukannya. Menyakiti Louis.
Gig itu sukses. Louis bahkan menerima beberapa tawaran untuk tampil di pub lain di London. Dia terlihat sangat bersemangat saat kami berjalan menelusuri Chalk Farm Road. Gitarnya ikut terayun seiring langkah kakinya.
Cuaca malam Camden menusuk tulang. Louis menggenggam tanganku dan menyimpannya ke dalam saku coat yang dikenakannya.
“Sudah lebih hangat, kan?”
Aku mengangguk. Sementara satu tanganku berada di dalam saku coat Louis, tanganku yang lain sibuk memainkan selembar kertas di dalam saku jaketku. Kertas itu terasa berat, tapi cepat atau lambat, aku harus membawanya ke hadapan Louis.
Begitulah. Aku berhenti di depan sebuah barbershop. Louis menatapku heran saat aku mendadak berhenti.
“Ada apa, Joy?”
“Aku…” aku tergagap. “Aku menerima beasiswa di New York.”
Louis tahu betapa aku ingin menjadi seorang pelukis. Betapa aku menginginkan kesempatan ini. Namun saat itu, aku melihat sebaris luka di wajahnya.
**

Pada akhirnya, aku meninggalkannya. Ketika mengepak barang-barangku, dia menyanyikan lagu itu, untuk pertama kalinya.
Joy, Joy, please stay.
Aku menulikan telinga karena aku yakin lagu itu bisa mengubah pendirianku jika terus mendengarnya.
I’m sorry, Joy. Aku enggak bermaksud membebanimu,” Louis memelukku. “Creativity is great. Dan, kepergianmu membuatku berhasil memecahkan rekor membuat lagu dalam waktu sepuluh menit.” Louis menyengir lebar, tapi aku tahu hatinya merasa sakit. “Pergilah. It’s your dream. Bukankah kita sudah berjanji akan menggapai mimpi masing-masing?”
Aku mengangguk pelan. “I know it’s hard but in the end I understand that you just wanna do the right thing,” bisiknya.
**

Aku merapatkan jaket dan memeluk tubuhku sendiri untuk mengusir rasa dingin. Aku menangadah, menatap langit gelap di atasku ketika aku kembali berada di The Barfly. Louis sudah selesai menyanyikan Joy, Please Stay dan keheningan menyergapku.
Aku mengeluarkan iPod dan kembali memutar lagu itu. Perlahan, aku membuka pintu The Barfly dan disambut oleh foto Louis.
Aku tidak tahu di mana dia. Namun aku tahu, seperti diriku, dia juga sudah berhasil menggapai impiannya.
***



Salah satu tokoh yang menarik perhatianku adalah Tyrion Lannister. Selain keadaan fisiknya yang langsung menarik perhatian, aku mengagumi karakternya yang ambisius. Sepertinya, di antara semua keluarga Lannister, hanya Tyrion yang bisa diajak kompromi. Di balik kekurangan fisiknya, dia punya banyak akal, strategi dan kecerdasan untuk bertahan di tengah konflik yang terjadi di Westeros, termasuk saat menjadi Hand of the King dan menghadapi King Joffrey Baratheon yang semena-mena.

Comments

  1. good luck, if! patah hati memang memacu orang jadi kreatif!

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts