Day 2: Something I Hate About Myself

Fiuhhh capek ya bo pagi-pagi udah emosi jiwa. Bikin bad mood seharian. Untung aja segera terobati itu kekesalan dengan gerombolan om-om bule dari salah satu perusahaan susu di Indonesia dan view Aston Hotel Bogor yang bagus.

Oke. Masih semangat dong ya dengan project "My December Posting Project"? Sekarang kita masuk ke hari kedua. So tema hari ini adalah *kebalikan dari hari kemaren*: Something You Hate About Yourself.

Jadi, apa ya yang gue benci dari diri gue? Kayaknya nggak ada deh secara gue nggak punya kekurangan ini *ditimpuk Louboutin 12 cm*.

My name is iif and i'm so manja *mengutip caption foto si om ;p*. Gue nggak bermaksud buat bersikap kayak gini tapi ya gimana. Udah dari sononya kayak gitu. Gue pernah ngepost tentang latar belakang gue dan kenapa gue bisa jadi begitu manja *males bikin linknya. Scroll aja ke bawah kalo niat*. Ada sih niat buat merubahnya tapi yang namanya proses kan nggak semudah membalikkan telapak tangan ya jadi butuh waktu. Salah satu caranya ya dengan mulai menempa emosi. Dengan terjun ke jungle kehidupan yang sebenarnya itu berarti gue bisa mulai menahan diri untuk nggak manja *iyalah, mana bisa gue manja-manja ama si Leong di kantor?*.

Next. Penakut. Mari kita elaborasi penakut ini menjadi beberapa hal. Pertama: gue penakut dalam artian selalu ragu-ragu dalam mengambil langkah. Ini disebabkan karena otak gue kelewat maju inisiatifnya jadi suka mikirin ketakutan-ketakutan nggak penting. Misal: gue mau ngirim draft A ke penerbit B. Pasti deh otak gue dengan kreatifnya ngomong gini: ntar kalau nggak diterima gimana? Ntar kalau nggak ada yang suka gimana? Ntar kalau dicecar gimana? Ntar kalau ini itu blablabla gimana? Ya gimana mau tahu hasilnya kan kalau belum dicoba? But, thanks God sekarang kadarnya udah berkurang. Udah mulai berani mengenyahkan pikiran-pikiran nggak penting itu. Kalau dulu? Boro-boro. Makanya gue sering gigit jari lihat kesempatan melayang begitu aja didepan mata sambil dadah-dadah ke gue. Trust me, it hurt.

Penakut selanjutnya: takut ama yang berbau mistis *tapi nekat naksir si om yang doyan mistis-mistisan. #upsss* tapi suka sok berani ngintip-ngintip dikit itu film-film atau tayangan berbau begituan.

Nah, tadi kan gue bilang kalau otak gue ini nih, suka kelewat maju inisiatifnya. Tapi, kalau diajak mikir serius, jalannya beriringan ama komputer dengan pentium nol kuadrat. Lamban. *tapi buat hal tertentu jalannya malah kenceng kayak speedy kalau lagi jatuh cinta. Kuencengnya minta ampun. Coba tebak dalam hal apa hayooo*

Boros. Yup, mau baju, sepatu, novel, aksesoris, gue paling susah nutup mata dan jaga itu dompet biar kagak keluar dari dalam tas. Gue sering denger orang-orang biasanya cenderung pelit kalau menyangkut uang hasil keringatnya sendiri, jadinya ya suka mikir-mikir gitu kalau mau belanja. Lha gue? Kagak ngaruh cyinnn. Bahkan temen gue di kantor pernah nyeletuk "kapan sih lo pulang makan siang kagak nenteng?" Dia benar karena abis makan siang di kantor gue selalu nenteng, paling minimal nenteng kantong plastik super kecil berisi cincin. Yah, salahkan kantor gue yang bersebelahan ama Thamrin City. Ya barang-barang disana gue masih sanggup beli. Beda kalau kantor gue tetanggan ama Grand Indonesia atau Pacific Place. Mau jungkir balik kerja juga kagak bakal kebeli itu barang-barang. *Leong, jadi dong kantornya pindah Kemang aja, ya ya ya.* Udah gitu mana gue nafsunya gede lagi. Liat ini mau. Liat itu mau. Liat si om? Mau banget #facepalm

Pernah dengar istilah No Action Talk Only? Nah itu gue banget tuh. Suka kesel sih emang karena gue bisanya cuma ngomong sampai berbusa-busa eh realisasinya kagak pernah. kalaupun ada juga lamgkahnya kecil-kecil. Makanya, temen gue, Rini, pernah ngomong "lo jago di teori doang." Geblek sih emang, tapi untuk berubah kan butuh proses. Kalau kalian kenal gue yang sekarang sih udah lebih mendingan dibanding jaman dulu.

Satu lagi yang suka bikin gue gregetan, gue suka susah nolak permintaan orang. Sampai akhirnya gue berada di satu titik di mana gue jenuh ama semuanya dan gue bertransformasi jadi si raja tega. Teman-teman gue pada kaget dengan perubahan yang drastis itu but now gue udah mulai belajar buat jalan di tengah-tengah. *Eh tapi kalau buat urusan si om sih gue nggak akan mau nolak ya. Apapun kata dia mah gue bakal hayuk aja, hihihi*.

Malas. M.A.L.A.S. Malas dalam hal apapun? Beribadah? Malasnya masih ada. Belajar. Nah setan malasnya gede banget. Bersih-bersih kamar? Seminggu sekali udah syukur. Nyuci baju? Yah, bagi-bagi rejekilah ke tukang laundry. Makan? Kalau nggak enak dan bentuknya nggak menggugah selera sih malas juga ;p. Olahraga? Bangun pagi? Ya well, begitulah. Tapi kalau stalking si om? Rajin dot com banget gue ;p.

I still like bocah padahal si om sukanya perempuan dewasa. Niatnya sih ada buat belajar dewasa dan udah gue lakuin kok. Nggak percaya? Tengok aja koleksi majalah gue. Full of Cosmopolitan. See, gue udah dewasa kan?

Ya well, makin ke ujung makin ngelantur. Maklumlah ya ini nyambi di antara kerjaan soalnya. Eh buat yang mau ngasi tahu apa kelemahan gue feel free to comment ya.

love,
iif

Ballroom Aston Hotel Bogor, 02 Desember 2011, 14.35

Comments

Popular Posts